Pendapat Kritis

RSS Feed

Kali pertama

Umur kakak sudah hampir senja. Lansia kata orang. Itu yang paling emak bimbang. Sampai sekarang pun kakak masih tidak ketemu dengan orang yang sesuai dengannya. Bukan kakak tak pernah mengatur janji temu dengan orang yang dia berkenan. Bukan sekali, bukan dua, malah sudah berpuluh kali tapi semuanya tidak berakhir dengan hari bahagia yang kakak diharapkan. Cuba beberapa kali dan asyik gagal, kakak jadi serik dan terus-terusan menderita hinggalah emak ambil keputusan untuk campur tangan.

Emak tidak sanggup melihat kakak berduka lagi. Emak tidak sanggup tengok kakak menangis lagi malam-malam. Emak mahu kakak bahagia. Emak tahu bagaimana kakak rasa kerana emak pernah lalui zaman itu. Sudahnya, bila lelaki-lelaki kacak lagi muda yang kakak sering jumpa itu
tidak mampu untuk menjanjikan hari bahagia buat kakak, emak ambil keputusan untuk temukan kakak dengan kawan emak.

Orang kata emak sudah hilang akal. Kawan emak itu sebaya dengan emak. Dia kawan rapat emak dan abah ketika menuntut di Kanada dulu. Kalau difikirkan, dia lebih sesuai untuk emak yang kini sudah menjanda sejak abah pulang ke Rahmatullah lima tahun dulu, tapi emak tetap mahukan dia ditemukan dengan kakak. Kata emak, emak sudah tahu hati budi dia. Sudah kenal benar dengan dia jadi emak pasti, dia tak akan mensia-siakan kakak. Kakak pasti tidak akan berduka lagi. Kakak tidak akan dura lagi dalam mengenangkan hari-hari yang mendatang dengan usia yang kian memanjat. Kakak pasti akan temui hari bahagia.

Dia yang layak kakak panggil bapa itu akhirnya emak temukan dengan kakak. Kakak mulanya meraung-raung. Kakak tak sanggup. Kakak tak rela berjanji temu dengan orang yang umur lebih separuh abad tapi, bila emak pujuk kakak baik-baik, kakak akur juga. Demi emak, kakak sanggup terima dia.

Dia lembut orangnya. Kacak juga kalau ditelek-tenung betul-betul. Tinggi lampai macam pemain bola keranjang yang kakak selalu tonton di kaca televisyen. Putih melepak macam kakak juga. Kurus pun macam kakak. Cuma, sinar matanya sudah redup. Mungkin kerana sudah dimakan usia. Perut dia buncit sedikit tapi apa pun, kakak senang hati juga sebab dia ada janggut sejemput di dagu. Walaupun janggut dia sudah memutih, kakak tak kisah kerana kakak memang suka orang berjanggut dan berkumis nipis.

Macam dia! Dia tidaklah seburuk lelaki tua yang hampir bongkok tiga berkulit menggeleber seperti yang kakak bayangkan dalam mimpi kakak.

Pertemuan pertama kakak dan dia, emak mencelah ikut. Emak cakap betul-betul pada dia, tujuan emak. Emak cakap niat ikhlas emak mahu temukan kakak dengan dia. Emak ceritakan apa yang telah kakak alami dan harap dia dapat terima kakak. Biar orang kata perigi mencari timba. Emak tak kisah asalkan kakak tidak terus-terusan menderita. Emak mahu kakak bahagia bersama dengan orang yang emak kenal hati budinya.

Pertemuan demi pertemuan diatur selepas itu. Kakak nampaknya bahagia sungguh. Kakak yang dulu muram-buram kian ceria. Kakak tidak menangis lagi malam-malam. Kakak sudah pandai senyum-senyum sendiri. Kalau dulu, kakak boleh saja tiba-tiba menangis tapi sejak berkenalan dengan dia, kakak tidak lagi menangis. Benarlah, pilihan emak memang tepat.

Kakak dengan dia serasi betul. Tak lama berkenalan, hari bahagia yang dinantikan akhirnya emak aturkan. Emak kata, hari yang baik tak patut ditangguh-tangguhkan. Emak mahu hari yang bersejarah itu dirancang
baik-baik. Emak mahu hari itu jadi hari yang cukup bermakna buat kakak. Dia cadangkan hari yang sesuai pada Emak dan setelah dirundingkan bersama dengan kakak, hari bahagia itupun ditetapkan, 28 April, sama dengan tarikh lahir kakak.

Wajah kakak sungguh berseri-seri hari itu. Hari bahagia yang kakak nanti-nantikan. Hari yang akan melenyapkan segala kedukaan kakak. Tapi, sebenarnya dalam hati kakak, kakak berdebar-debar juga. Apa tidaknya, kakak teringat cerita pengalaman rakan taulan kakak kali ‘pertama’ menempuh hari bahagia. Emak pun ada ceritakan pada kakak. Kata emak, bukan untuk menakut-nakutkan kakak. Cuma untuk memberi panduan dan mengajar kakak. Kalau sakit, jangan menangis. Kalau dia terkasar, jangan meraung. Cakap baik-baik minta dia buat perlahan-lahan. Dia akan faham. Ini bukan kali pertama bagi dia. Dia sudah punya pengalaman. Kata emak, darah memang akan keluar. Itu biasa tapi emak pesan awal-awal pada kakak supaya kakak tidak panik dan terkejut nanti. Emak akan doa. Isya-Allah, semuanya akan selamat.
Kakak sudah biasa ditinggalkan berdua dengan dia tapi hari itu, hari yang sepatutnya jadi hari bahagia buat kakak, kakak jadi takut pula. Terbayang-bayang saat yang bersejarah itu. Kakak risau sungguh bila mengenangkan ada tisu-tisu kakak yang akan terkoyak. Paling kakak takut, bila kakak teringat emak kata akan keluar darah. Berdarah? Sakitkah? Kakak takut sungguh!

Terbaring menanti dia, otot kakak mula menegang. Kakak mula rasa risau. Sebelum ini, dia pernah pegang kakak tapi kali ini, kakak tahu, kakak sedia maklum dia akan buat lebih dari sekadar pegang-pegang kakak. Kakak tidak ada pengalaman. Patutkah kakak berserah saja?

Kakak pejamkan mata. Kakak harap apa yang sedang kakak lalui ini hanya mimpi semata-matanya.

Tubir mata kakak yang terpejam rapat kakak buka bila kakak rasa ada orang hampiri kakak. Kakak tiba-tiba gugup. Kakak tidak sanggup!
Kakak mula berikan berbagai-bagai alasan pada dia. Dia hanya tersenyum. Dia pujuk kakak baik-baik. Dia janji pada kakak, dia tak akan berkasar. Dia akan buat seperlahan yang boleh. Dia akan buat selembut yang boleh. Kakak tidak akan sakit malah kakak akan puas. Itu janji dia pada kakak.

Kakak hanya tersenyum tawar. Kakak harap dia akan mengotakan janjinya. Dengan lafaz Bismillah pembuka adegan, jari-jari dia mula merayap-rayap meneroka di segenap kawasan, mencari apa yang dihajatinya. Kakak diam membatu. Kakak makin takut. Dada kakak berombak-ombak menahan debar dan sekaligus rasa takut. Ka
kak doa agar saat itu cepat berakhir. Sedang kakak berfikir-fikir sendiri, kakak rasakan dia tiba-tiba berhenti. Dia sudah temui tempat yang dihajatinya. Debar kakak makin bertambah. Kakak rasa ada benda yang mula menusuk-nusuk ke dalam rongga yang terbuka. Kakak mula rasa panik. Sakit mula terasa tapi kakak ingat pesan emak. Jangan menangis. Jangan meraung.

Dia makin seronok dengan apa yang dilakukannya. Berpengalamanlah katakan! Kakak yang kian takut. Sakit makin bertambah. Akhirnya, kakak tidak tahan lagi. Kakak mengerang-merengek kesakitan. Dia tersentak dan segera berhenti. Dia renung kakak dan tanya kakak, “Sakitkah?” Kakak mengangguk lemah. Dia senyum pada kakak. Dia janji, kali ini dia akan lebih berhati-hati. Kakak tidak akan merasa sakit lagi. Dia renung mata kakak dalam-dalam. Minta kakak percayakan dia.

Hajat yang terhenti di tengah jalan kerana raungan kakak tadi dia samb
ung semula. Otot kakak yang tegang tadi mula kendur. Kakak mula hilang rasa takut. Kakak rayu pada dia agar cepatkan apa yang dia sedang lakukan. Kakak beri dia lebih ruang agar dia senang masuk dan k
eluar. Kakak sudah tidak mampu menahan gelora rasa yang sarat di minda kakak. Dia minta kakak bersabar. Kalau dia tergopoh-gapah, kakak yang akan berasa sakit.

Dalam tika dia ‘keluar masuk’ itu, kakak sudah tidak sedar apa yang terjadi di sekeliling kakak. Kakak rasa kebas. Tiba-tiba kakak rasa ses
uatu terkoyak. Tuhan! Kakak rasa ada tisu kakak yang terkoyak. Dia cepat-cepat masukkan sesuatu dalam rongga yang sudah terkoyak itu. Sumbat sepenuh-penuhnya. Kakak pasti, darah mesti keluar. Kalau pu
n tidak membuak-buak, mesti ada juga yang mengalir keluar.

Setelah merodok masuk, kakak rasa dia menarik keluar pula. Kakak cuba tahan sakit yang terasa. Ngilu. Geli pun ada juga. Kakak pujuk diri ka
kak. Dia hadiahkan senyuman pada kakak dan bertanya soalan yang sama pada kakak. Kali ini, kakak geleng sahaja. Dia senyum lagi. Dia minta kakak bersabar sedikit dan tahan kalau-kalau kakak rasa sakit.

Kakak pegang apa sahaja yang boleh kakak capai di tempat pembaringan kakak itu. Kakak pujuk hati kakak. Tiba-tiba, kakak rasa ada sesuatu memancut dan serentak itu, dia menarik keluar apa yang terbenam itu. Air mata kepuasan bergenang di mata kakak. Penantian kakak tamat akhirnya. Kakak tak akan lupa pengalaman pertama kakak!

“Melor! Ini gigi gergaham anda yang berlubang. Dah selamat saya cabut.” Doktor Ridzam tersenyum memberitahu kakak sambil menunjukkan gigi gergaham bongsu kakak yang berlubang dan sedikit kekuningan itu.

Walaupun masih pucat ketakutan menempuh saat yang paling kaka
k geruni, kakak tersenyum puas. Malam nanti kakak pasti tidak akan sengsara lagi. Malam nanti kepala kakak pasti tidak akan berdenyut-denyut lagi. Malam nanti, kakak pasti tak sakit gigi lagi!

08 Nov

Tiada komen »

Tiada komen yang ditinggalkan.

Tinggalkan komen anda

Bedøvende kondomer er for alle mænd Kondomer med bedøvende creme er ikke kun for dig, der kommer meget tidligt i samlejet. Det er nemlig ikke din fejl, hvis du kommer hurtigere end din kvinde, for kvinder har af hormonelle årsager brug for at blive stimuleret i længere tid for at opnå orgasme. Prøv et Bedøvende kondom her.